Candi Ijo

Cagar Budaya Tidak Bergerak
20 Januari 2021 20 Januari 2021
Bagikan

1 / 5
Foto aerial Kompleks Candi Ijo (Foto: Dok. BPCB DIY 2016)
2 / 5
Teras XI (teras paling tinggi) terdapat candi induk dan tiga buah candi perwara (Foto: Dok. BPCB DIY 2016)
3 / 5
Candi Induk (Foto: Dok. BPCB DIY 2018)
4 / 5
Candi Induk dan tiga candi perwara (Foto: Dok. BPCB DIY 2018)
5 / 5
Candi F di teras VIII (Foto: Dok. BPCB DIY 2018)
KETERANGAN

Secara administratif Candi Ijo terletak di Dusun Groyokan, Desa Sambirejo, Kecamatan Prambanan, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta. Candi Ijo berada pada koordinat 07º 47’ 01,9” LS, 110º 30’ 43,1” BT dan berkedudukan 395,481 meter di atas permukaan air laut.

Kompleks Candi Ijo merupakan percandian yang berada di atas perbukitan. Situs Candi Ijo berupa lahan berteras-teras yang dikelilingi tebing. Kompleks Candi Ijo terdiri atas 17 struktur bangunan yang tersebar pada 11 teras. Teras paling atas merupakan teras yang paling suci. Pada teras ini terdapat Candi Induk berukuran 18,43 x 18,45 meter, dan tinggi 16 meter. Di dalam biliknya ada lingga-yoni, melambangkan Dewa Siwa menyatu dengan Dewi Parwati. Pada dinding luarnya candi induk terdapat relung-relung berisi arca Agastya, arca Ganesa, dan arca Durga.

Di depan candi induk ada tiga buah candi perwara. Ketiga candi perwara ini menghadap ke timur. Candi perwara selatan berukuran  5, 19 x 5, 17 meter, dengan tinggi 6,62 meter. Di dalam bilik candi perwara selatan terdapat yoni dan patmasana (meja batu).

Candi perwara tengah ukurannya 6,3 x 5,15 meter, tinggi 6,5 meter. Di dalam biliknya terdapat arca Nandi dan padmasana. Candi perwara utara berdimensi 5,11 x 5, 11 meter, dengan tinggi 6,3 meter. Di dalamnya biliknya terdapat sumuran.

Di samping candi induk dan tiga buah candi perwara, di teras paling atas juga ditemukan delapan buah lingga patok yang berada pada masing-masing arah mata angin. Struktur bangunan lain yang berada di kompleks percandian Ijo antara lain berada di teras kesembilan, berupa sisa-sisa batur bangunan yang menghadap ke timur. Di teras kedelapan terdapat tiga buah candi dan empat buah batur bangunan serta ditemukan dua buah prasasti batu.

Pada teras kelima terdapat satu buah candi dan dua buah batur, sedangkan pada teras keempat dan teras pertama, masing-masing terdapat satu buah candi. Pada teras kedua, ketiga, keenam, ketujuh, dan kesepuluh tidak ditemukan adanya bangunan.

Berdasarkan temuan arca-arca di Candi Ijo, dapat disimpulkan bahwa candi ini berlatar belakang agama Hindu. Berdasarkan data epigrafi, Candi Ijo diperkirakan dibangun sekitar 850 - 900 Masehi. Apabila tahun pendirian Candi Ijo dihubungkan dengan masa pemerintahan raja yang berkuasa pada saat itu, maka diperkirakan candi Ijo dibangun pada masa raja yang berkuasa antara tahun 850-900 Masehi yaitu Rakai Pikatan dan Rakai Kayuwangi (prasasti dari Raja Balitung) dari kerajaan Mataram Kuno.

Candi Ijo merupakan bangunan pemujaan peninggalan dari masa klasik Jawa Tengah atau zaman Hindu-Buddha. Candi ini pertama kali ditemukan oleh H.E. Dorrepaal pada 1886. Setelah H.E. Dorrepaal, orang asing berikutnya yang meneliti Candi Ijo adalah C.A. Rosemeir. Ia menemukan tiga buah arca batu serta lingga-yoni di bilik candi induk.  Ketiga arca batu tersebut adalah arca Ganesa, arca Siwa, dan sebuah arca tanpa kepala bertangan empat yang satu di antaranya membawa cakra. Tokoh lainnya yaitu H.L. Heidjie Melville yang telah berhasil membuat gambar tata letak bangunan Candi Ijo.

Pada penggalian yang dilakukan di sumuran candi induk, ditemukan lembaran  emas bertulis, cincin emas, batu merjan, dan sejenis biji-bijian. Lembaran emas bertulis tersebut berhasil dibaca oleh Y.G. de Casparis berbunyi “Pandu Rangga Bhasmaja”.

Pada salah satu prasasti yang ditemukan di atas dinding pintu masuk candi (candi F) terdapat tulisan Guywan, oleh Soekarto dibaca Bhuyutan yang berarti pertapaan. Prasasti batu yang lain berisi 16 buah kalimat yang berupa mantra kutukan yang diulang-ulang berbunyi Om sarwwawinasa, sarwwawinasa. Prasasti-prasasti tersebut tidak berangka tahun, tetapi ditinjau dari ilmu paleografis, diperkirakan berasal dari abad 8 - 9 Masehi.

Penelitian terhadap Candi Ijo dilakukan oleh bangsa Indonesia melalui Dinas Purbakala mulai 1958. Pemugarannya dimulai dengan sasaran candi induk yang selesai pada 1997, dilaksanakan oleh Balai Pelestarian Cagar Budaya Daerah Istimewa Yogyakarta. Pada 1998 penelitian difokuskan pada tiga buah candi perwara. Pemugarannya berlangsung tahun 2000 s.d 2003.

Upaya pelestarian Candi Ijo terus berlanjut dengan memugar pagar teras XI pada 2005 s.d. 2009. Kemudian pemugaran Candi K dan Batur L tahun 2011, pemugaran Candi F tahun 2015, pemugaran talud teras XI tahun 2012, 2013, 2016, dan 2019, dan pemugaran pagar teras VIII pada 2017. Pemugaran beberapa struktur di kompleks Candi Ijo terus berlanjut sampai sekarang mengingat masih banyaknya temuan struktur yang masih dalam kondisi runtuh.

Baca Juga

Kapanewon Tempel

BPCB DIY - 18 Februari 2021

Bangunan Kapanewon Tempel terletak di Dusun Tempel, Lumbungrejo, Tempel, Sleman. Bangunan ini  telah ditetapkan sebagai Cagar Budaya dengan...

Candi Gampingan

BPCB DIY - 25 Desember 2020

Candi Gampingan terletak di Dusun Gampingan, Desa Sitimulyo, Kecamatan Piyungan, Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta. Candi Gampingan...

Candi Morangan

BPCB DIY - 11 Februari 2021

Candi Morangan berada di Dusun Morangan, Desa Sindumartani, Kecamatan Ngemplak, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta. Candi Morangan...

Candi Gebang

BPCB DIY - 27 Desember 2020

Candi Gebang terletak di Dusun Gebang, Desa Wedomartani, Kecamatan Ngemplak, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta. Candi Gebang ditemukan...

Candi Miri

BPCB DIY - 08 Maret 2021

Candi Miri terletak di Dusun Nguwot, Desa Sambirejo, Kapanewon Prambanan, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta. Lokasi candi ini berada di...

Candi Barong

BPCB DIY - 11 Januari 2021

Secara administratif, Candi Barong terletak di Dusun Candisari, Desa Sambirejo, Kecamatan Prambanan, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta....