Situs Watugudig

Cagar Budaya Tidak Bergerak
31 Maret 2022 31 Maret 2022
Bagikan

1 / 4
Situasi Situs Watugudig dari arah barat daya (Foto: Dok. BPCB DIY 2018)
2 / 4
Potongan tiang yang ditemukan oleh Ijzerman di desa Batoe Goedik, diolah dari buku Beschrijving der Oudheden nabij de grens der residenties Soerakarta en Djogdjakarta (1891) karya J.W. Ijzerman (Foto: Dok. BPCB DIY 2022)
3 / 4
Peta Lokasi Situs Watugudig diolah dari buku Beschrijving der Oudheden nabij de grens der residenties Soerakarta en Djogdjakarta (1891) karya J.W. Ijzerman (Foto: Dok. BPCB DIY 2022)
4 / 4
Detail umpak yang ditemukan di situs Watugudig (Foto: Dok. BPCB DIY 2012)
KETERANGAN

Situs Watugudig merupakan nama sebuah situs yang berada di Dusun Jobohan, Kalurahan Bokoharjo, Kapanewon Prambanan, Kabupaten Sleman. Situs Watugudig  berada di sekitar permukiman penduduk dan persawahan. Situs ini tercatat dalam buku Beschrijving der Oudheden nabij de grens der residenties Soerakarta en Djogdjakarta yang terbit 1891, karya J.W. Ijzerman. Ijzerman  menuliskan jika situs ini berada di desa bernama Batoe Goedik. Di rumpun bambu yang ada di desa Batoe Goedik, terdapat sisa-sisa struktur yang diduga sebuah pendopo. Batu-batu itu berbaris teratur di tengah puing-puing batu merah yang dibakar. Pada bagian tengah terletak potongan tiang. Ijzerman memperkirakan bahwa struktur pendopo dahulunya merupakan ruangan tertutup ini berukuran 12 meter kali 16 meter. Data ini juga menyebutkan bahwa bahan penyusun bangunan ini adalah batu bata.

Ijzerman menyebutkan bahwa sekitar 50 meter sebelah barat laut pendopo, dekat tugu di tengah sawah terdapat reruntuhan. Reruntuhan ini nampaknya adalah sebuah kuil kecil. Di sana juga dijumpai arca Dhyani Buddha Amitabha tanpa kepala.

Candi Ngaglik sendiri dalam catatan Ijzerman disebutkan berada seratus meter di sebelah barat dari reruntuhan di desa Batoe Goedik. Candi ini berada di lapangan terbuka di utara desa Ngaglik. Ijzerman memperkirakan bahwa candi ini terdiri dari dua sampai tiga bangunan, dengan arah hadap utara-selatan. Reruntuhan Candi Ngaglik sudah tidak ditemukan lagi sisa-sisanya. Desa Ngaglik yang disebut dalam catatan Ijzerman pun sekarang sudah tidak ditemukan lagi.

Kedekatan lokasi temuan ketiga temuan arkeologis, Candi Ngaglik, pendopo Batoe Goedik dan reruntuhan kuil, memunculkan sebuah interpretasi. Ijzerman berpendapat bahwa pendopo Batoe Goedik, Candi Ngaglik dan reruntuhan kuil di barat laut pendopo memiliki hubungan dan bersifat Buddhis.

Sementara catatan N.J.Krom dalam Inleiding Tot De Hindoe-Javaansche Kunst (1920) juga menegaskan deskripsi yang telah dibuat Ijzerman. Krom juga memperkirakan bahwa serakan batu bata yang ada di sekitar candi tersebut memiliki hubungan dengan struktur yang berupa pendopo yang berada di desa Batoe Goedik.  Krom membuat interpretasi bahwa Candi Ngaglik adalah tempat suci yang sebenarnya. Sedangkan yang disebut pendopo mungkin merupakan sisa dari sebuah biara terkait yang dibangun dari kayu dan batu bata.

Nama desa Batoe Goedik saat ini sudah tidak dijumpai lagi. Nama Batoe Goedik  hanya menjadi nama dari sebuah situs dan berubah menjadi Watugudig. Penyebutan ini diberikan oleh masyarakat karena sejumlah tinggalan arkeologis yang ada di lokasi.  Berdasarkan ekskavasi yang dilakukan BPCB (Balai Pelestarian Cagar Budaya) Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, tinggalan arkeologis yang ada di situs ini adalah sebuah batur segi empat.

Batur segi empat tersebut memiliki ukuran panjang 30 m, lebar 20 m dan tinggi 0,5 m. Batur tersebut sebagian besar tersusun dari batu bata. Ukuran rata-rata batu bata pada batur tersebut adalah panjang 25 cm, lebar 20,5 cm dan tebal 6,5 cm. Di atas permukaan batur tersebut terdapat sejumlah umpak dari batu andesit. Umpak-umpak itu oleh penduduk setempat disebut dengan Watugudig. Sementara  temuan arca yang dicatat oleh Ijzerman dan N.J Krom berada di kantor BPCB DIY. Situs Watugudig saat ini juga menampung sejumlah temuan yang berasal dari daerah di sekitarnya.


Referensi :

Laporan Ekskavasi Penyelamatan Situs Guling dan Watugudig Suaka Peninggalan Sejarah dan Purbakala Daerah Istimewa Yogyakarta 1989

Baca Juga

Candi Miri

BPCB DIY - 08 Maret 2021

Candi Miri terletak di Dusun Nguwot, Desa Sambirejo, Kapanewon Prambanan, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta. Lokasi candi ini berada di...

Kelenteng Gondomanan

BPCB DIY - 04 Februari 2022

Kelenteng Fuk Ling Miau atau yang juga dikenal dengan nama Kelenteng Gondomanan,  didirikan pada 1846 oleh masyarakat Cina yang tinggal di...

Kantor Pos Besar Yogyakarta

BPCB DIY - 16 Maret 2021

Kantor Pos Besar Yogyakarta terletak di Jalan Panembahan Senopati No. 2 Prawirodirjan, Gondomanan, Yogyakarta. Bangunan ini tditetapkan sebagai...

Bank BNI 1946

BPCB DIY - 24 Mei 2021

Pada awalnya bangunan BNI 46 merupakan kantor Nederlandsch-Indische Levensverzekeringen en Lijfrente Maatschappij (NILLMIJ). Nillmij adalah...

Candi Kalasan

BPCB DIY - 28 Desember 2020

Candi Kalasan berada di Dusun Kalibening, Desa Tirtomartani, Kecamatan Kalasan, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta. Keberadaan Candi...

Candi Morangan

BPCB DIY - 11 Februari 2021

Candi Morangan berada di Dusun Morangan, Desa Sindumartani, Kecamatan Ngemplak, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta. Candi Morangan...